Rektor UMA Menjadi Pembicara Webinar Peran Dosen Dan Mahasiswa Mewujudkan SPMI Yang Berkualitas

Akreditasi Program Studi (Prodi) dan Perguruan Tinggi (PT) ditentukan oleh SPMI (Sistem Penjaminan Mutu Internal). SPMI bertujuan memelihara dan meningkatkan mutu pendidikan tinggi secara berkelanjutan, yang dijalankan secara internal untuk mewujudkan visi dan misi PT.

Selain itu, SPMI bertujuan untuk memenuhi kebutuhan stakeholders melalui penyelenggaraan Tridharma PT. Demikian disampaikan Prof Dr Dadan Ramdan MEng MSc dalam Kuliah Umum Daring STIE Mahkota Tricom Unggul (MTU), yang juga dihadiri Ketua Yayasan MTU Usli Sasri, Sekretaris Yayasan Fuad Halimoen, Ketua STIE MTU Prof Zulkarnain Lubis serta para dosen, civitas dan mahasiswa STIE MTU, Selasa (1/9/2020).

Menurut Rektor UMA ini, sebuah lembaga Pendidikan Tinggi yang bermutu harus diselenggarakan sesuai dengan standar PT yang terdiri dari Standar Nasional Pendidikan Tinggi; dan Standar Pendidikan Tinggi yang ditetapkan oleh Perguruan Tinggi.

Karena dibutuhkan penjaminan mutu pendidikan tinggi di Perguruan Tinggi PT melalui proses Penetapan, Pemenuhan, Evaluasi, Pengendalian, dan Pengembangan standar mutu pengelolaan pendidikan tinggi secara konsisten dan berkelanjutan, sehingga stakeholders (mahasiswa, orangtua, dunia kerja, pemerintah, dosen, tenaga penunjang serta pihak lain yang berkepentingan) memperoleh kepuasan.

Dalam Kuliah Umum Daring tersebut, Prof Dadan berharap, agar terwujudnya SPMI di STIE MTU dibutuhkan komitmen dari yayasan, pimpinan, dosen, civitas dan para mahasiswa sesuai standar yang telah ditetapkan SPMI.

Sebelumnya, Ketua Yayasan MTU Usli Sasri menyadari bahwa sistem pendidikan telah terjadi perubahan. “Sistem era sebelumnya, banyak mahasiswa lebih pasif mendengar di perkuliahan. Namun, sistem sekarang sudah berubah, karena mahasiswa lebih interaktif dan inovatif,” sebut Vice President Mahkota Group.

Bahkan, saat ini paradigma perkualihan memberikan kebebasan para mahasiswa mengambil pengetahuan dari beberapa praktisi. “Keterlibatan praktisi dalam perkulihan sangat penting untuk dapat sharing informasi dan pengalaman kepada mahasiswa,” ucapnya.

Ia berharap, para mahasiswa STIE MTU dapat menyerap ilmu dan pengalaman praktisi-praktisi dalam kuliah umum kampus. “Sangat banyak ilmu yang bisa disharingkan para praktisi untuk diserap mahasiswa,” harapnya.

Ketua STIE MTU, Prof Zulkarnaen Lubis mengakui, telah dilakukan penandatangan kerja sama dengan Universitas Medan Area (UMA) dan STIE MTU dalam hal peningkatan mutu pendidikan, beberapa waktu lalu.

“Kerja sama tersebut akan mendorong STIE MTU untuk mencapai standar mutu perguruan tinggi yang telah ditetapkan,” bebernya. Perlu diketahui, bahwa kuliah umum ini merupakan kegiatan rutin yang dilakukan STIE MTU setiap bulannya.

Namun, karena wabah Covid ini kuliah umum dilakukan secara daring. Program kuliah umum ini juga menghadirkan para narasumber yang pakar di bidangnya, yang mendorong perubahan kurikulum pendidikan STIE MTU mengarah kepada internationalization dan technopreneurship.

Hits: 1

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *